Home / Kenaikan Pangkat

Sabtu, 3 September 2022 - 13:07 WIB

Pemulihan Pendidikan

Pemulihan Pendidikan Butuh Perubahan Mendasar Sistem Pendidikan

Pemanfaatan Teknologi

Kelompok Kerja Pendidikan G-20 yang dipimpin Kemendikbudristek membahas perlunya sistem pendidikan berubah secara mendasar untuk menyiapkan masa depan generasi muda dunia yang tangguh dan relevan.

 

Ssuasana pertemuan pertama Kelompok Kerja Pendidikan G-20 yang dipimpin Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi Indonesia di Yogyakarta pada 16-18 Maret 2022 secara luring dan daring. Kelompok kerja pada hari pertama membahas pendidikan berkualitas untuk semua dan pemanfaatan teknologi pendidikan.

Pandemi Covid-19 mendisrupsi sistem pendidikan secara global, memengaruhi ratusan juta anak di seluruh dunia. Karena itu, sistem pendidikan harus diubah secara mendasar untuk membuat pembelajaran menjadi semakin relevan dengan tantangan pada abad ke-21. ”Karena kesejahteraan masa depan kita bergantung pada anak-anak kita, bersama-sama kita harus membawa perubahan mendasar dalam sistem pendidikan,” kata Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi Nadiem Anwar Makarim dalam pertemuan pertama Kelompok Kerja Pendidikan G-20 kepada semua delegasi yang hadir secara daring ataupun luring dari Yogyakarta pada 16-18 Maret 2022.

Nadiem memaparkan, selama ini semua pihak belum berupaya maksimal. Cara hidup manusia belum cukup berkelanjutan, belum cukup tangguh, serta belum cukup berkeadilan untuk menghadapi tantangan berikutnya di masa depan, mulai dari kesehatan pribadi sampai kesehatan publik, hubungan manusia dengan alam, dan cara orang dewasa mendidik anak-anak. Pemanfaatan teknologi

”Kita semua harus bertindak lebih nyata. Pandemi Covid-19 telah membawa momen refleksi kepada berbagai pihak mengenai tantangan sistem pendidikan yang dihadapi dunia saat ini,” kata Nadiem.

Iwan memaparkan, ketimpangan dalam mengakses pendidikan berkualitas dan ketidaksiapan siswa untuk menghadapi dunia kerja telah menjadi isu yang dihadapi dunia selama beberapa dekade terakhir. Pandemi Covid-19 selama dua tahun terakhir memperburuk situasi tersebut dengan memperluas kesenjangan sosial ekonomi dan membawa perubahan signifikan pada sistem pendidikan dan dunia kerja. Upaya untuk membangun kembali sistem pendidikan dengan perubahan mendasar butuh pemanfaatan teknologi. Sebab, pemanfaatan teknologi digital yang strategis dan tepat dalam pendidikan merupakan kunci membangun kembali pendidikan sekaligus mendorong pembelajaran berkualitas bagi anak bangsa.

Pada hari pertama, fokus agenda prioritas yang dibahas dalam pertemuan itu di antaranya pendidikan berkualitas untuk semua dan teknologi digital dalam pendidikan. Pertemuan tersebut dibuka oleh Iwan Syahril, Direktur Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan Kemendikbudristek, yang merupakan Chair of G-20 Education Working Group (EdWG). Selama tiga hari, pertemuan ini dihadiri 27 delegasi secara luring dan 64 delegasi secara daring.

EdWG hari pertama dihadiri 27 delegasi secara luring, yakni dari Afrika Selatan, Arab Saudi, Argentina, Australia, Brasil, Perancis, Singapura, Spanyol, Uni Emirat Arab, Bank Dunia, UNESCO, dan Unicef. Sebanyak 64 delegasi dari Amerika Serikat, Belanda, Inggris Raya, India, Italia, Jepang, Jerman, Kamboja (sebagai Ketua ASEAN), Kanada, Korea Selatan, Meksiko, Turki, Uni Eropa, dan OECD hadir secara daring.

Baca juga:   Yuk, Pelajari Bagaimana Cara Pengisian DUPAK Guru!

”Pertemuan G-20 EdWG 2022 yang berlangsung selama beberapa hari ke depan menandai salah satu tonggak penting kita menuju hari esok yang lebih baik. Dengan semangat gotong royong, mari kita wujudkan tema ’Recover Together, Recover Stronger’ menjadi tindakan nyata yang bermakna untuk memberikan pendidikan yang berkualitas kepada setiap anak di setiap negara, untuk masa depan yang lebih baik dan berkelanjutan,” kata Nadiem.

Gotong royong global

Menurut Nadiem, Indonesia akan mengambil kesempatan untuk melanjutkan presidensi G-20 dengan memperkuat kolaborasi demi mewujudkan masa depan pasca-Covid-19 yang lebih adil, tangguh, dan berkelanjutan. Indonesia sangat menjunjung tinggi prinsip kolaborasi. Sejarah Indonesia kental dengan nilai gotong royong atau saling membantu dan mendukung untuk mencapai tujuan bersama, sesuai dengan tema presidensi G-20 tahun ini untuk ”Pulih Bersama”.Sementara itu, Iwan Syahril mengutarakan bahwa melalui G-20 EdWG, Indonesia mengajak dunia bergotong royong untuk menata dan membangun kembali sistem pendidikan. Hal ini guna mempersiapkan anak bangsa yang tangguh menjawab tantangan masa depan sekaligus mampu menjawab tuntutan global.

”Fakta bahwa pandemi memberikan dampak kepada seluruh dunia dan semua orang menekankan pentingnya bagi kita semua untuk bergotong royong secara global,” kata Iwan.Lebih lanjut Iwan memaparkan, semua negara di dunia harus bergerak sekarang. Sebab, anak-anak tidak bisa terus menunggu sekolah mereka dibuka kembali dan mengalami learning loss.”Ini bukan hanya perkara tidak masuk kelas atau gagal dalam ujian, tetapi perkara anak-anak kita yang kehilangan minat belajar dan kehilangan kepercayaan diri. Ini adalah perkara calon pemimpin-pemimpin masa depan yang tidak lagi berani bercita-cita,” kata Iwan. Adrian Veale, Policy Officer Directorate-General for Education, Youth, Sport, and Culture Komisi Eropa, mengatakan, agenda G-20 EdWG ini merupakan momen yang tepat untuk memikirkan ulang sektor pendidikan dan menitikberatkan pendekatan yang holistik untuk memastikan tidak ada yang tertinggal.

”Kita perlu menggali topik solidaritas dalam semangat gotong royong yang disampaikan. Kita membutuhkan gabungan kebijakan yang ingin kita eksplorasi dalam sesi-sesi lain di EdWG ini,” kata Adrian.

Baca juga:   Jenis-jenis Kecerdasan Yang Harus Kita Tahu

Pemanfaatan teknologi

PesonaEdu mengembangkan contoh sekolah virtual yang menghadirkan buku digital interaktif, <i>learning content management system</i>, dan guru mumpuni untuk mendukung pendidikan jarak jauh di Indonesia yang bisa dipakai di dunia. Inovasi baru PesonaEdu Academy ini untuk mendukung pendidikan digital yang selaras dengan PISA lewat pendekatan <i>sister school</i> ataupun untuk layanan individu.

Nikita Pantal, International Partnerships Team Leader Department for Education Inggris, setuju bahwa teknologi digital memiliki peran penting dalam sektor pendidikan. ”Saat ini, Inggris melihat bahwa keterampilan digital merupakan hal yang penting dalam mendukung perekonomian yang sukses. Dengan melakukan investasi pada edukasi digital, kita dapat membangun program yang beragam untuk masa depan,” ucap Nikita. Pemanfaatan Teknologi Dalam kapasitas sebagai Direktur Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan Kemendikbudristek, Iwan Syahril mengatakan, teknologi tentu tidak akan menggantikan peran guru sebagai insan pendidik yang berdiri di garis terdepan. Guru di seluruh dunia juga berjuang menghadapi transisi ke pembelajaran daring yang terjadi sangat cepat. Pembatasan sosial dan mobilitas selama pandemi membawa perubahan mendasar bagi kehidupan anak-anak, terutama hilangnya keterhubungan mereka dengan lingkungan belajar yang mendukung dan menarik.

Namun, ujar Iwan, para guru di Indonesia berhasil beradaptasi dan belajar melewati tantangan tersebut. Banyak guru yang awalnya tidak siap mengajar secara daring. Namun, para guru di Indonesia menghadapi tantangan itu. Mereka mempelajari cara-cara baru dalam mengajar dan beradaptasi. Pemerintah menjadikan hal tersebut sebagai momentum untuk mengoptimalkan digitalisasi pendidikan, salah satunya melalui platform Merdeka Mengajar yang dirancang khusus bagi guru untuk belajar dari sesamanya.”Inisiatif ini memungkinkan seluruh siswa di Indonesia memperoleh pendidikan berkualitas yang dikembangkan dari kreativitas dan ide-ide inovatif guru. Oleh karena itu, teknologi tidak akan menggantikan peran guru sebagai mentor bagi anak-anak, di mana guru akan selalu berdiri di garis terdepan untuk menentukan masa depan pendidikan, harapan, dan impian anak-anak kita,” papar Iwan.Iwan menegaskan, pemanfaatan teknologi yang strategis dan tepat dalam pendidikan akan mendukung upaya semua pihak untuk membangun kembali pendidikan serta mendorong pembelajaran berkualitas bagi semua anak di dunia.

 

 

 

 

Anda tidak punya referensi mengenai terapi tentang kecanduan gadget? Jangan khawatir e-Guru.id menyelanggarakan Pelatihan 32 JP Membuat Computer Based Test (CBT) Menggunakan Platform Moodle.

Segera datarkan diri Anda untuk mempelajari Pelatihan Kecanduan Gadget Pada Anak!

ANS

Share :

Baca Juga

Tenaga Honorer

Kenaikan Pangkat

Tenaga Honorer Harus Dihapuskan dan Diganti dengan Outsourcing Agar tidak Kena Sanksi Pemerintah

Kenaikan Pangkat

Ini Bentuk Afirmasi Dan Cara Menghitung Afirmasi Bagi Peserta PPPK Tahun 2022

Kenaikan Pangkat

Tantangan Milenial

Kenaikan Pangkat

Mekanisme Seleksi Guru ASN PPPK Tahun 2022

Kenaikan Pangkat

Format SKP Guru Terbaru 2022 Sesuai Permenpan 8 tahun 2021

Kenaikan Pangkat

Rekomendasi Mainan Edukasi untuk Anak TK

Kenaikan Pangkat

7 Tips Memilih Ekstrakurikuler yang Cocok
ide ice breaking pramuka

Kenaikan Pangkat

Ice breaking solusi jenuh dalam belajar