Home / Guru Honorer

Selasa, 2 Agustus 2022 - 14:22 WIB

Guru Honorer Diganti Menjadi Outsourcing

Guru HonorerPemerintah sudah merencanakan terkait guru honorer yang akan dihapus pada 2023 mendatang. Maka dari itu sebagai gantinya para tenaga kerja honorer ini akan mendapatkan kelonggaran untuk mengikuti CPNS. Seleksi Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) umumnya berlangsung setiap  tahun dengan formasi yang berbeda-beda.

Pada tahap seleksi, tenaga honorer yang tidak lulus dalam seleksi akan memberikan opsi pilihan lain yakni menjadi tenaga outsourcing. Tenaga kerja outsourcing ini mengacu pada peraturan ketenagakerjaan yang ada. Jadi memang tidak semata-mata yang tidak lulus seleksi CPNS ini langsung bisa menjadi tenaga outsourcing.

Menurut Kepala Biro Humas Hukum dan Kerja Sama Badan Kepegawaian (BKN), Satya Pratama ketika. Indonesia menyatakan bahwa kata honorer akan berganti menjadi “outsourcing” yang akan berganti pada awal 2023 mendatang. Jadi guru honorer pun itu pada masa mendatang sudah dipastikan akan hilang.

Baca juga:   Lakukan 4 Usaha Untuk Penghasilan Tambahan yang Cocok Bagi Guru Honorer

Guru Honorer yang Menjadi Outsourcing

Tidak hanya guru honorer, diluar guru pun ada yang berganti nama menjadi pekerja outsourcing. Seperti contoh, satpam, tenaga pengemudi, cleaning service, pramubakti sampai tenaga administrasi. Dengan adanya sistem yang berubah ini, kedepannya hanya ada formasi kepegawaian. Jadi hanya akan ada Pegawai Negeri Sipil (PNS) serta tenaga outsourcing.

Menurut Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan RB), Tjahjoo Kumolo, telah memastikan bahwa tidak akan ada lagi tenaga kerja honorer pada instansi pemerintah mulai tahun 2023 mendatang.

Perturan Pemerintah (PP) juga telah mengatur kebijakannya, yakni aturan Nomor 49 Tahun 2018 mengenai manajemen Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja. Dalam peraturan ini, pegawai honorer ataun non-PNS yang berada di instansi pemerintahan masih dapat melaksanakan tugas seperti biasanya selama 5 tahun saat peraturan tersebut berlaku atau tahun 2023 mendatang.

Baca juga:   PPPK Tahap 3 di 2022 Segera Dibuka ? Ini Detailnya

Kisaran Gaji Outsourcing

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati telah mengumumkan bahwa aturan yang melibatkan besaran gaji para pegawai non PNS yang berada dalam lingkungan pemerintahan yaitu Kementrian/Lembaga (K/L). Hal ini ada dalam peraturan Menteri Keuangan  Nomor 60 Tahun 2021 yang membahas tentang Standar Biaya Masuk Tahun Anggaran 2022.

Dalam peraturan yang tersebut, besaran gaji yang akan satpam, pengemudi, OB sampai Pramubakti terima ini sudah ada aturan berdasarkan Kementrian/Lembaga (K/L) tempat mereka bekerja. Maka, besar nilainya pun akan berbeda yang akan menyesuaikan untuk setiap wilayah.

Pendapatan yang paling tinggi yang  satpam dan supir terima di wilayah Jakarta yang mana pengasilannya telah ada aturannya sebesar 5.344.000 juta per bulannya. Adapun, imbalan yang terima oleh petugas kebersihan dan pramubakti di wilayan DKI jakarta akan menerima gaji sebesar 4.858.000 juta per bulannya.

 

Penulis: Vikri Februansyah

Share :

Baca Juga

Guru Honorer

Guru Wajib Kenali 5 Gaya Belajar Siswa

Guru Honorer

3 Alasan Pentingnya Guru Melakukan Management Diri

Guru Honorer

Tidak Ada Tenaga Honorer Pada Tahun 2023, Pemerintah Rencanakan Prioritas Pengangkatan

Guru Honorer

Pentingnya Pembelajaran Social Emotional Learning (SEL) bagi Anak

Guru Honorer

Juknis TPG 2022: Syarat dan Teknis Penyaluran Tunjangan Guru ASN

Guru Honorer

Ini Dia Tantangan Berat Bagi Guru Honorer di Tahun 2022
Tenaga Honorer

Guru Honorer

Tips dan Trik Menjadi Guru Hebat di Pasca Pandemi

Guru Honorer

Teknik Relaksasi Dalam Konseling Individu, Guru BK Wajib Tahu!
Mari Gabung e-Guru.idMenjadi guru yang kompeten dan profesional di era digital

Temukan cara baru mengikuti seminar, workshop, pelatihan BERSERTIFIKAT.